Nasional

KSAU Kelahiran Bandung di area Era Presiden Jokowi, Nomor 1 Raih Bintang 4 Hanya pada Dua Hari

Suarasekadau.co.id – JAKARTA – Sejumlah Perwira Tinggi (Pati) TNI Angkatan Atmosfer yang dimaksud berhasil menduduki jabatan KSAU di area era Presiden Jokowi merupakan kelahiran Bandung, Jawa Barat. Salah satunya pecah bintang 4 semata-mata pada waktu 2 hari.

KSAU atau Kepala Staf Angkatan Udara Bebas merupakan jabatan tertinggi pada organisasi TNI AU. Mereka yang tersebut berhasil menduduki jabatan ini berpangkat Marsekal TNI yang dimaksud disimbolkan dengan tanda 4 bintang di tempat pundak seragamnya. Marsekal setara dengan pangkat Jenderal pada TNI AD serta Laksamana di dalam organisasi TNI Angkatan Laut (AL).

Sejak Joko Widodo (Jokowi) dilantik menjadi Presiden Republik Indonesia (RI) pada 20 Oktober 2014, setidaknya sudah ada ada 5 Pati TNI AU yang dimaksud menjabat sebagai KSAU. Dari lima orang itu, dua dalam antaranya merupakan kelahiran Bandung. Siapa sekadar mereka?

KSAU Kelahiran Bandung pada Era Jokowi

1. Marsekal TNI (Purn) Agus Supriatna

KSAU Kelahiran Bandung pada Era Presiden Jokowi, Nomor 1 Raih Bintang 4 Hanya pada Dua Hari

FOTO/DOK.TNI AU

KSAU kelahiran Bandung di area era Jokowi yang dimaksud pertama adalah Marsekal TNI (Purn) Agus Supriatna. Lulusan Akademi Angkatan Lingkungan (AAU) 1983 itu menjabat sebagai KSAU pada 2 Januri 2015 hingga 18 Januari 2017. Dia mengakhiri masa dinas militernya pada Februari 2017.

Agus Supriatna mengawali karier sebagai Perwira Penerbang Skadron Lingkungan 11 Lanud Iswahjudi Madiun setelahnya lulus dari AAU. Cukup lama Agus bertugas di tempat Lanud Iswahjudi, kurang lebih besar selama 13 tahun. Beberapa jabatan yang tersebut pernah diemban di area Lanud itu adalah Kasi Opslat Skadud 11 (1987), Papol Instruktur Skadud 3 (1992), Danflighttops D Skadud 3 (1994), kemudian Kadisops Skadud 3 Wing 3 Lanud Iswahjudi (1996).

Tentara kelahiran Bandung, 28 Januari 1959 itu kemudian dipromosikan menjadi Danskadik 102 Wingdikterbang Lanud Adi Sucipto pada 1999. Selanjutnya dimutasi menjadi Pabandya Opsudstrat Paban II/Ops Sopsau (2001), Pabadan Uji Koopsau I (2001), Dostun Gol IV Seskoau (2002), lalu Sahli Kabais TNI Sektor II Pengtek Bais TNI (2002).

Pada 2003, Agus Supriatna mendapat penugasan dalam luar negeri sebagai Atase Defense RI Kedutaan Besar RI di dalam Singapura. Tiga tahun kemudian ditarik menjadi Paban Utama B-3 Dit B Bais TNI.

Agus pecah bintang atau berpangkat Marsekal Pertama (Marsma) setelahnya mendapat penawaran menjadi Danlanud Sultan Hasanuddin pada 2010 serta setahun kemudian dimutasi menjadi Kaskoopsau I. Pada 2012, Agus pecah bintang dua atau berpangkat Marsekal Muda (Marsda) telah dilakukan dilantik menjadi Pangkoopsau I di dalam periode kedua Presiden Susilo Bambang Yudhoyono (SBY). Dua tahun kemudian, ia dimutasi menjadi Wairjen TNI.

Karier Agus Supriatna melejit dalam awal pemerintahan Presiden Jokowi-Jusuf Kalla. Pada 31 Desember 2014, suami Ny Bryan Timur Rachmawati itu diangkat menjadi Kepala Staf Umum (Kasum) TNI yang mana membuatnya pecah bintang 3 atau berpangkat Marsekal Madya (Marsdya).

Menariknya, baru dua hari menjabat Kasum TNI, Agus Supriatna lalu ditunjuk Presiden Jokowi sebagai KSAU. Pengangkatan Agus sebagai KSAU berdasarkan Keputusan Presiden No 01/TNI/2015, yang tersebut ditetapkan tanggal 2 Januari 2015. Atas penunjukkan itu, Agus juga naik pangkat menjadi Marsekal atau bintang 4. Ini adalah artinya, kenaikan pangkat Agus dari Bintang 3 ke Bintang 4 hanya sekali butuh waktu 2 hari.

Related Articles

Back to top button